The Complication of Being Simple

•November 2, 2015 • Tinggalkan sebuah Komentar

Any fool can make things bigger, more complex, and more violent. It takes a touch of genius – and a lot of courage – to move in the opposite direction (Albert Einstein)

Do you dare to be simple in your complicated world?

Do you dare to be simple in your complicated world?

In the first week of December 2014, something historical happened in my professional life as a faculty member in Chemical Engineering Department of Universitas Gadjah Mada. It was the day of Regional Chemical Engineering Conference (RCChE) 2014, hosted by my Department in Yogyakarta. About 100 scientists from Indonesia and neighboring ASEAN countries, who dedicated their brilliance to chemical engineering research and development, presented their scientific works. Those were really impressive works of science. I was the General Secretary of the conference. Therefore, I was too distracted with the responsibility in organizing the conference and could not present any papers. During the technical session, I just moved around the parallel rooms to entertain myself with the beauty of chemical engineering science presented by my colleagues.

Scientist's comfort zone: talking in scientific forum (picture: personal collection)

Scientist’s comfort zone: talking in scientific forum (picture: personal collection)

Sitting in the audience, however, made me realized something. This parade of scientific achievement was just an exclusive celebration for a very small community of chemical engineering researchers. The ingenious ideas presented in the conference did not create any ripples in the “real life” beyond the wall of the conference venue. Here it came my historical moment: why did I (and might be the rest of the world) dichotomize between “science” and “real life” ???? Had I been so “unreal” in the 15 years of my life as a researcher?

The question kept lingering in my head until somebody emailed me about a call for proposal of a fellowship called “ASEAN-US Science and Technology Fellowship”. I am a “fellowship hunter”, I admit that honestly. The main reason is because in my humble opinion, fellowship is a quick way to educate myself beyond my formal degrees. It is like an “on the job training” for professionals. The bonus of it is, it makes a nice entry in my CV and help me tremendously to promote my profile as a scientist 🙂

2015 ASEAN-US Science and Technology Felowship (Picture: personal collection)

2015 ASEAN-US Science and Technology Felowship (Picture: personal collection)

I like the philosophy of this “ASEAN-US Science and Technology Fellowship” because it provides trainings to “communicate” my science to “non-scientific” communities, with the “most challenging community” as the main target: policy makers.

Writing scientific papers is very easy because: 1) we are communicating to a bunch of people with mutual interests and prior knowledge, 2) we can use any technical terms as complicated as “ACT GCT GCS YCC CGT AGG AGT CT” in a very casual way. My scientific peers will feel very offended if I explain such “common term” to them. What if I have to communicate important findings of my study to communities that will very likely perceive it as “non-sense”?

A scientist is trying to explain her idea to collect cow manure and produce cooking-fuel from it (picture courtesy of Daniel Tanto)

A scientist is trying to explain her idea to collect cow manure and produce cooking-fuel from it (picture courtesy of Daniel Tanto)

Taking off our “scientist hat” is difficult. Years of struggle to achieve the highest academic degree have made me too proud of my competence to understand complications. Ironically, I have become “another complication” myself when it comes to my interaction with “non-scientific” communities. More than often, I do not realize that I speak in “different language”.

Science is “common language”. When I write “16s rRNA” for example, all peers in my area of expertise will immediately recognize which part of DNA I am talking about. However, it is “NOT commonly understood language”, especially when I step out of my scientific community. I need an interface to make the rest of the world understand my scientific findings.

Structure of 16S rRNA - in layman word, it is a genetic information in our DNA, which defines the identity of a species (picture taken from www.biochem.umd.edu)

Structure of a genetic information in the DNA, which defines the identity of a species – how would I convince random person I meet on the street that I use this information to “produce” energy? (picture taken from http://www.biochem.umd.edu)

To introduce the science on which we have dedicated our time and energy as prominent scientist, we need to learn how to present the scientific findings in the way a journalist writes an article. There is actually a term describing it: “Science Journalism”. Science journalism is a “bridge” to make science “understandable” by non-scientist community. Here are some contrasts between scientific publication and science journalism. While scientific work is perceived as the work of the left hand side of the brain, science journalism needs a balanced action of both left and right hand sides of the brain. Science publication is “straightforwardly cold” as it presented numbers and plots. On the other hand, science journalism intentionally puts context, emotion, and “human face” on the data so that the audience can easily relate the scientific content to their daily lives. Scientific publication used passive voice as a symbol of objectivity. Science journalism use active voices to be more “intimate” with the audience.

Scientists need to put

Scientists need to put “human faces” on their scientific findings to make it useful beyond pursuing the h-index. So, go out of your lab, meet and greet the faces who will be the beneficiary of your research (picture: personal collection)

I am still on my learning curve to be an “Amphibia” in my profession as a researcher: one side of me has to be highly scientific to gain respect among my scientific peers, while the other side need to be “simple enough” so that my science can be shared with wider audience. Here are some tips I learned about presenting our scientific work in a “science journalism” style:

  1. Be simple but not too “simplistic”. Our audiences are NOT dumb. They just do not know what we know.
  2. Put issue as the context of our data.
  3. Be focused on “one sentence one idea” (believe me it is difficult for the “parallel processor” in the brain of scientists – look at this article more closely: I still like to use complex sentences).
  4. Use vivid language to stimulate imagination.
  5. Use metaphors/analogies.
  6. Be a story-teller.
  7. Be unexpected. Put irony.
  8. Be emotional, make people feel personally relevant to the story.
I always feel that the left hand side of my brain is already too full of scientific formulas. Now it is time to let the right hand side of it channelling the formulas out, in a very different style. I believe it will make my scientific career more exciting (picture: personal collection)

I always feel that the left hand side of my brain is already too full of scientific formulas. Now it is time to let the right hand side of it channelling the formulas out, in a very different style. I believe it will make my scientific career more exciting (picture: personal collection)

When finally we manage to be “simple enough” and produce a great article with the aforementioned check list, there is still one more thing to be checked. When we compose our scientific publication, we are answering the question “why ???”. In science journalism, check whether we have answered all possible questions of  … “so what ???”

Knowledge belongs to humanity, it is the torch which illuminates the world (Louis Pasteur)

With the touch of your science, they might be inspired to be the best geologists in the world (picture: personal collection)

With the touch of your science, they might be inspired to be the best geologists in the world (picture: personal collection)

*Sleepless in Vientiane, Lao PDR – November 2, 2015 (attending ASEAN Committee on Science and Technology Meeting)

Iklan

Berselancar dalam Waktu

•September 14, 2015 • Tinggalkan sebuah Komentar

You may delay, but time will not (Benjamin Franklin)

Apakah kita merasa “memiliki” waktu?

Perasaan kepemilikan terkait erat dengan harga diri (Foto: download dari www.lintasgambar.com)

Perasaan kepemilikan terkait erat dengan harga diri (Foto: download dari http://www.lintasgambar.com)

Secara naluriah, manusia adalah makhluk yang paling “sadar milik”. Maksud saya, manusia selalu menjadi sensitif bila sudah sampai pada urusan “kepemilikan”. Siapa yang rela jika miliknya direbut? Hal ini berlaku untuk segala sesuatu yang yang bisa diklaim sebagai “milik”, baik secara “legal” maupun secara “perasaan”. Yang legal jelas ya, misalnya harta-benda yang mendefinisikan manusia dalam berbagai kategori yang bisa diawali dengan kata “kaya” atau “miskin”. Pasangan hidup (iya kan? dengan romantis kita mengatakan “saling memiliki” … padahal buat saya itu bukan romantis tapi semacam klaim “teritori”). Anak. Apalagi? Banyak, daftarnya bisa tak berujung pangkal. Yang secara perasaan, misalnya ribut-ribut penggusuran di mana-mana. Pihak yang digusur selalu tampil sebagai korban, karena mereka “merasa” berhak atas tempat di mana mereka sudah tinggal bertahun-tahun. Walaupun tidak ada legalitasnya.

Chicken dan Uyah sedang dinner berdua (foto koleksi pribadi)

Chicken dan Uyah sedang dinner berdua (foto koleksi pribadi)

Sepertinya, naluri kepemilikan itu termasuk salah satu hal yang membedakan kita dengan makhluk lain, yaitu hewan, apalagi tumbuhan. Contohnya kucing-kucing saya. Saya punya dua ekor kucing persian tabby abu-abu (nah kan, sama kucing saja saya sudah meng-klaim kepemilikan), yang satu namanya Mrs. Chicken, suaminya namanya Mr. Uyah. Saya menyediakan segalanya serba dua untuk mereka. Tempat makan/minum ada 2, tempat poop ada 2, tempat tidur ada 2, dll. Untuk si Chicken warna hijau, untuk si Uyah warna biru. Dalam pengamatan saya, akhirnya masing-masing kucing punya 2 tempat makan, 2 tempat poop dll yang mereka gunakan bersama berganti-gantian, tanpa melihat warnanya apa dan punya siapa. Jadi memang saya yang “underestimating” kucing-kucing saya. Mereka tidak seruwet saya.

Apakah kita merasa memiliki WAKTU? (Foto: download dari www. pd4pic.com)

Apakah kita merasa memiliki WAKTU? (Foto: download dari www. pd4pic.com)

Kembali ke manusia. Jadi rasa kepemilikan itu sangat khas kita manusia sebagai makhluk dengan derajat paling tinggi. Tapi lucunya ada satu hal yang telah diberikan Allah SWT secara eksklusif kepada setiap manusia, tetapi kita tidak pernah merasa memilikinya, apalagi meng-klaim kepemilikan kita atasnya, yaitu WAKTU. Klaim atas kepemilikan selalu ditandai dengan rasa sayang, rasa tidak rela kehilangan, rasa tidak ingin memboroskan, dll. Bagaimana perasaan kita terhadap yang namanya WAKTU? Kita tidak pernah punya perasaan-perasaan itu untuk WAKTU. Padahal WAKTU adalah milik kita yang sudah pasti akan habis pada titik tertentu, yang menjadi rahasia Allah SWT sepenuhnya.

No comment (Foto: download dari www.cliparthut.com)

No comment (Foto: download dari http://www.cliparthut.com)

Note ini saya buat sehabis saya marah-marah kepada para mahasiswa anggota grup riset saya. Sebetulnya sudah biasa kalau cuma saya marah-marah. Ini bukan curhatan “dear diary” soal marah-marahnya itu. Yang membuat saya marah besar adalah karena murid-murid saya itu tidak juga bisa melihat betapa waktu beringsut meninggalkan mereka, pelahan tapi pasti, sementara mereka tidak menyadarinya dengan alasan “sibuk”. Saya merasa gagal mendidik mereka dan kekecewaan saya itu meledak dalam ekspresi yang didefinisikan sebagai marah. Marah besar banget. BOOM.

Setelah beberapa jam penenangan, saya pun akhirnya introspeksi. Marah itu mahal karena kemudian saya cenderung menghibur diri dengan beli buku, nongkrong di kafe dengan buku baru saya dan nurut saja dibujuk order kopi mahal, dll. Tapi entah karena kopinya atau bukunya, saya jadi ingat bahwa saya juga tidak mendadak dangdut bisa apresiatif terhadap waktu. Ada sesi-sesi religius yang membuat saya selalu kuatir apakah saya sudah “membelanjakan” waktu saya sesuai dengan keyakinan yang saya ikuti? Ada sesi-sesi profesional yang membuat saya belajar menghargai waktu secara efektif.

Karenanya, keesokan harinya saya kumpulkan lagi itu para korban ledakan, dan saya ceramahi (lagi) soal WAKTU. Bukan kapasitas saya mengupas aspek religiusnya. Saya sampaikan aspek profesionalnya saja karena itu salah satu tanggung jawab riil saya dalam rangka “membelanjakan” waktu saya di jalan yang diberikan Allah SWT kepada saya: sebagai dosen. Sebagaimana orang belanja yang selalu mengharap-harap mendapatkan bonus kupon diskon atau hujan hadiah, saya pikir-pikir mungkin pembelanjaan waktu saya akan lebih barokah kalau ceramah saya kepada para korban ledakan yang “cuma” 10 orang itu saya bagikan cuma-cuma kepada audiens yang lebih besar. Dan inilah, entry baru di blog saya setelah sekian lama saya vakum (dan hampir lupa kalau punya blog ini) karena sibuk membelanjakan waktu di tempat lain. Bagus juga itu anak-anak bikin saya meledak sehingga kembali ke blog ini.

Hambatan dalam manajemen waktu

Ini judulnya seperti judul kuliah, tapi saya justru akan skip teorinya. Saya ingin ceritakan apa yang biasa saya lakukan saja. Teorinya silakan googling atau beli bukunya. Banyak sekali pilihannya. Tapi rasanya semua orang sudah tahu bahwa manajemen waktu harus dimulai dari PERENCANAAN. Rencanakan apa saja yang harus dilakukan, tentukan tenggatnya, lalu jalankan. Sesederhana itu. Realisasinya? Nah … di sinilah mulai terjadi “improvisasi” kita sehingga akhirnya perencanaan yang rapi-jali itu tidak satu pun berhasil direalisasikan.

Setiap orang bisa punya kecenderungan improvisasi yang berbeda-beda. Kalau saya, berikut ini adalah “TOP 3” improvisasi saya dalam mengkhianati perencanaan yang telah saya buat:

Ini dia my-“sweetest distractions” … searah jarum jam: my handsome husband, my hilarious daughter, my bouncy Chicken, and my lazy Uyah (Foto: koleksi pribadi)

1. Kegiatan yang “jauh lebih fun” daripada mengerjakan tugas saya. Bagi saya kegiatan yang paling menyenangkan adalah bercengkerama bersama keluarga saya dan menikmati kopi bersama teman-teman. Kadang-kadang kedua hobby ini bergabung dalam satu kesempatan yang akan membuat saya MERASA bahwa ini kesempatan emas yang tidak boleh disia-siakan. Saya memandang kesempatan ini IMPORTANT karena yang namanya keluarga dan teman-teman adalah dunia di mana saya merasa paling bahagia. Tapi saya lupa mengevaluasi, apakah kegiatan ini URGENT, sehingga betul-betul tidak bisa ditunda sampai saya menyelesaikan top list saya. Saya kemudian membuat excuse, “Nanti akan saya kerjakan sekembalinya dari acara ini”. Yang terjadi adalah acara itu memakan waktu lebih lama daripada perkiraan saya dan saya sudah lelah ketika sampai di rumah. Kemudian excuse berikutnya, “Masih bisa saya kerjakan besok”. Dan seterusnya. Sampai akhirnya saya tidak kerjakan satu pun dalam daftar tugas saya. Bagaimana cara menilai suatu kegiatan itu “URGENT AND IMPORTANT” atau “IMPORTANT BUT NOT SO URGENT”? Cara paling gampang adalah dengan menanyai diri sendiri: adakah yang akan “explode” kalau kegiatan ini tidak dilakukan? Kalau jawabannya iya, jangan buru-buru menyimpulkan bahwa ini URGENT. Ke pertanyaan kedua dulu: apakah bisa dinegosiasi? Jika jawabannya iya maka artinya itu NOT SO URGENT. Explode-nya masih bisa lah diulur waktunya.

Panic attack just simply bloats me (Foto: download dari http://www.learningbyshipping.com)

2. Kecenderungan menghindari kesulitan. Seringkali prioritas teratas dari daftar tugas saya justru hal-hal sulit yang membuat saya bahkan sudah deg-degan dengan melihatnya saja. Apa yang terjadi kalau saya sudah deg-degan begitu? Mudah ditebak … yang terjadi adalah No. 1 di atas. Bahkan kucing saya yang sedang enak-enak tidur pun bisa jadi alasan “distraction” bagi saya yang sudah merasa perlu hiburan bahkan sebelum saya mulai memikirkan kesulitan itu dengan serius. Semakin sulit maka semakin banyak orang/kucing innocent di sekitar saya yang saya jadikan “distraction”. Dan semakin jauhlah saya dari “pelaksanaan perencanaan manajemen waktu”

Kecuali Anda seorang seniman, sepertinya Anda memerlukan planning yang baik dalam profesi Anda. Terutama kalau pekerjaan Anda itu menyangkut banyak orang yang lain (Foto: download dari www.cliparthut.com)

Kecuali Anda seorang seniman, sepertinya Anda memerlukan planning yang baik dalam profesi Anda. Terutama kalau pekerjaan Anda itu menyangkut banyak orang yang lain (Foto: download dari http://www.cliparthut.com)

3. Asli ini masalah saya betul, bukan dalam rangka mencari kambing hitam. Ranking 3 dalam rangka membuat saya tidak menepati rencana manajemen waktu saya adalah orang-orang yang tidak mengenal “manajemen waktu” dan (sayangnya) mau tidak mau saya harus berurusan dengan mereka. Jadi, saya juga belum terlalu lama menyadari, bahwa ada orang-orang di muka bumi ini yang berpendapat bahwa hanya orang-orang yang kurang cerdas saja yang perlu membuat perencanaan. Orang-orang jenius seperti mereka ini tidak perlu perencanaan, semua impulsif dan improvisasi saja, saking hebatnya mereka. Masalahnya adalah … ya kalau betul-betul jenius … masalahnya, merasa jenius dan betul-betul jenius itu (sejauh pengalaman saya), bedanya dari ujung ke ujung. Sebagaimana hukum dalam “rate processes” yang semua insinyur kimia paham betul – kecepatan itu didefinisikan oleh unsur yang paling lambat dalam proses. Jadi tidak peduli seberapa kencengnya saya berlari, jika ada anggota tim saya yang merasa jenius – plus egosentris sekalian – maka memang betul akhirnya perencanaan jadi tindakan yang bodoh karena menjadi sia-sia saja. Lantas apa yang terjadi dengan saya? Betul tebakan Anda: lagi-lagi kembali ke uraian No. 1 di atas. Selanjutnya jika ada pekerjaan yang melibatkan si jenius itu lagi, maka iterasi ke uraian No. 2, yang akhirnya juga akan membawa saya ke No. 1 juga.

Bagaimana caranya agar bisa tertib dengan jadwal?

Setelah mengidentifikasi masalah-masalah yang selalu jadi excuse saya untuk tidak menaati perencanaan yang saya buat sendiri, selanjutnya adalah mencari solusinya. Mengingat “pelarian” saya selalu berujung di No. 1 dalam uraian di atas, maka yang saya lakukan adalah membuat No. 1 itu menjadi HADIAH buat saya JIKA saya telah berhasil melalui hal-hal sulit yang membuat saya berada dalam situasi “bloating fish” di No. 2. Saya mendefinisikan kemenangan-kemenangan kecil yang saya rayakan bersama orang-orang yang bersama mereka saya merasa bahagia. Dengan membayangkan bahwa ada kemungkinan saya tidak bisa menikmati HADIAH saya yang foto-fotonya begitu cute di No. 1 itu, maka saya akan jadi sangat asertif terhadap problem No. 3. Siapa pun di dalam tim saya tidak boleh mengacaukan irama tim. Jika dia merasa kami semua tidak sejenius dia, maka sudah jelas solusinya: saya akan persilakan dia mencari tim lain yang lebih sesuai untuknya. Agar semua orang happy. Bukan cuma dia saja yang happy.

e5aa0236ca5b614f8ee8f522e451a9b6

Betapa kata “fun” bisa membuat segalanya jadi terasa mudah (Foto: download dari http://www.pinterest.com)

Seni mengevaluasi diri sendiri

Sesekali kita perlu berhenti, dan menoleh ke belakang. Melihat apa yang sudah kita lalui dan belajar membuat langkah yang lebih baik ke masa depan. Apalagi jika misi kita adalah mengubah kebiasaan yang mungkin sudah menjadi gaya hidup kita selama bertahun-tahun. Buat sebagian orang mungkin yang saya lakukan ini “psycho”, tapi saya merasa cara ini membuat saya bisa melihat kelemahan-kelemahan saya. Caranya adalah menggunakan Excel Sheet untuk mencatat ketaatan saya pada rencana yang saya buat sendiri:

a. Setiap awal minggu, buat urutan prioritas pekerjaan yang harus dilakukan dalam satu minggu. Di akhir minggu, kita berikan score untuk pencapaian kita. Jika pekerjaan itu selesai tuntas, nilainya 10. Jika masih separuh jalan, nilainya 5. Jika tidak tersentuh sama sekali nilainya nol. Jika saya punya 9 prioritas, maka nilai maksimum saya adalah 90. Dari jumlah semua nilai, kita bisa mendapatkan angka persentase, seberapa “compliance” kita pada janji kita sendiri dalam soal membelanjakan waktu. Contohnya seperti di bawah ini.

Scoring Sheet untuk target-target yang kita tentukan sendiri ... seberapa baik kita menepati janji kita? (Foto: koleksi pribadi)

Scoring Sheet untuk target-target yang kita tentukan sendiri … seberapa baik kita menepati janji kita? (Foto: koleksi pribadi)

b. Scoring Sheet itu saya buat setiap minggu dan pencapaiannya saya rekap dalam sebuah bar chart yang menggambarkan fluktuasi saya dalam hal merealisasikan rencana. Setiap bulannya saya evaluasi diri saya sendiri, mengapa saya sangat tidak sesuai jadwal. Contohnya seperti di bawah ini.

Sebetulnya ada pola dalam kehidupan kita ... cuma masalahnya kita terlalu

Sebetulnya ada pola dalam kehidupan kita … cuma masalahnya kita terlalu “sibuk” untuk memahami pola kita sendiri (Foto: koleksi pribadi)

Sebetulnya pola saya secara umum tidak terlalu jelek. Rata-rata di atas 50% saya bisa menyelesaikan target saya. Jika Anda bisa mencapai 100% setiap minggu, maka tetap diperlukan introspeksi:

a. Apakah target yang Anda tetapkan terlalu rendah? (coba benchmarking dengan tetangga kantor)

b. Apakah hidup Anda bahagia? Target itu penting, tapi obsesi dalam mengejar target adalah pemborosan waktu juga.

Mengambil contoh pola saya di atas, pencapaian yang relatif rendah terjadi di Bulan Ramadhan. Hal ini saya tahu pasti bukan karena saya begitu religius-nya menghabiskan waktu saya di masjid. Masing-masing ada porsinya. Evaluasi jujur saya mengatakan bahwa penyebabnya adalah dosis kopi saya berkurang drastis di bulan puasa ini. Dengan kata lain, saya kecanduan kafein dan harus belajar mengatasi hal ini.

Kemudian bulan berikutnya, terlihat bahwa pencapaian saya mendekati level orang dengan kondisi “tidak bahagia” (rata-rata mendekati 100%). Ternyata di minggu-minggu ini adalah deadlines berbagai macam laporan. Kesimpulannya saya sangat termotivasi oleh “deadlines”. Maka saya sampaikan pada boss maupun anak buah: kasih saya deadlines kalau ingin performa saya maksimum.

Di bulan berikutnya lagi, saya sedang mini sabbatical di Cornell. Saya pikir saya akan bisa mencapai lebih banyak 100% di masa ini. Ternyata tidak. Karena tetap hanya pekerjaan dengan deadline mepet saja yang mampu membuat saya fokus duduk berjam-jam menyelesaikannya. Yang tanpa deadline tetap saja lemot. Contohnya blog post ini. Sudah sejak 2 bulanan yang lalu saya mulai, baru sekarang saya bisa memaksa diri saya menyelesaikannya. Tapi memang bukan hal yang “urgent” hahahaha …

Saya juga melihat bahwa ketergantungan saya pada komputer sangat besar. Dua hari saja laptop saja direparasi, pekerjaan saya langsung off semua. Ini hal yang perlu diperbaiki juga. Saya tergoda menulis “Perlu punya minimal 2 laptop” sebagai solusi. Tapi sebetulnya itu bukan solusi yang fundamental, karena setelah 2 maka saya akan memerlukan 3 dst. Attitude saya yang perlu diubah.

Pesan untuk dibawa pulang

Kita akan memerlukan waktu lebih singkat untuk menyelesaikan tugas-tugas kita jika semua sudah direncanakan dengan baik. Dengan demikian, kita akan punya banyak kesempatan untuk membuat hidup kita lebih bermakna dan bahagia. Jika kita berada dalam sebuah tim, jangan sampai kita merampas “waktu kebahagiaan” anggota tim yang lain dengan mengacaukan irama tim. Setiap detik yang kita sia-siakan dalam sebuah kerja tim, mungkin adalah detik-detik di mana rekan-rekan tim kita seharusnya bisa bercengkerama dengan suami/istri dan putra-putrinya, merawat orang tuanya yang sedang sakit keras, berdakwah menyebarkan kebahagiaan untuk lebih banyak manusia di sekitarnya, dan hal-hal lain yang dampaknya lebih dari sekedar selesainya sebuah pekerjaan. Bukan hanya waktu rekan kita yang terampas, tapi juga waktu orang-orang di sekelilingnya yang kita tidak pernah tahu, masih seberapa banyak.

Dalam hidup bermasyarakat, diperlukan sensitivitas agar kita tidak menyebabkan ketidakseimbangan pada orang-orang di sekitar kita

Dalam hidup bermasyarakat, diperlukan sensitivitas agar kita tidak menyebabkan ketidakseimbangan pada orang-orang di sekitar kita

The Quest for the Lost Art of Teaching #3 – Experience the Science

•Maret 28, 2014 • Tinggalkan sebuah Komentar

Kali ini cerita tentang para bimbingan penelitian saya. Berbeda dengan Tugas Perancangan Pabrik Kimia yang lebih banyak bermain di kalkulasi, dalam penelitian para mahasiswa melatih physical skill mereka di lab. Mulai dari belajar meng-handle bahan-bahan kimia dengan standar safety yang benar, membuat alat, mengoperasikan eksperimen, mencatat data, menganalisis data, dll. Sampai mendapatkan sebuah pemahaman baru dari data-data yang tadinya tampak berserakan tidak karuan.

Minggu-minggu ini saya “melepaskan” 4 orang mahasiswa dari “Wiratni’s Science Camp” di Laboratorium Teknik Pangan dan Bioproses. Tidak terasa, sudah hampir satu tahun kami berinteraksi di laboratorium. Walaupun hal ini rutin saja: mahasiswa datang “booking” tempat di Science Camp saya, briefing, bolak-balik diskusi proposal, risk assessment, mulai lembur-lembur dengan risetnya dst sampai akhirnya seminar dan waving good bye … selalu berulang setiap semester … tetap saja, di hari-hari setelah seminar mereka, saya merasa aneh tidak lagi melihat wajah-wajah mereka di lab … wajah-wajah yang seringnya dengan ekspresi panik dan cepat-cepat sembunyi jika tidak juga ada setoran progress dan sms-sms saya tidak direply, atau dengan wajah “semangat pemburu” kalau giliran mereka yang sedang mencari saya tapi sayanya sedang males banget diajak mikir. Yang paling saya nikmati dari proses pembimbingan riset ini adalah menyaksikan transformasi mereka mendewasakan diri selama satu tahun di lab saya.

Waktu mereka menemui saya pertama kali, sebetulnya Annisa ingin berpasangan dengan Ketty, sementara Alfian datang bersama Iqbal. Tapi saya sengaja “mix up” mereka untuk melatih mereka bekerja dalam tim yang bukan mereka yang mengontrol, termasuk mereka tidak bisa memilih dengan siapa mereka harus bekerja sama. Jadi saya assign Ketty bekerja dengan Bu Calon Doktor Sperisa, Annisa harus bisa kerja sama dengan Alfian, sementara Iqbal jatuh ke tangan Bu Lenny Halim.

Saya melihat mereka agak kagok pada awalnya, karena memang kepribadiannya bahkan berlawanan. Misalnya Annisa *yang kadang-kadang galak* harus menghadapi Alfian *yang tipenya adalah digalakin juga percuma*. Iqbal yang pendiam, harus bekerja dengan Lenny yang “verbal”. Ketty harus menghadapi calon doktor yang sedang stress dikejar-kejar para promotornya. Tapi toh semua target dari saya bisa terpenuhi. Di situlah saya melihat mereka “tumbuh” dan bangga menjadi “induk semang” mereka di lab. Saya semakin yakin bahwa orang akan keluar potensinya kalau dipaksa keluar dari zona nyamannya. Saya yakin mereka akan berfungsi sempurna kelak dalam tim paling aneh sekalipun di tempat kerja mereka.

Kelompok bimbingan penelitian periode 2013/2014 (ki-ka): Ketty Puspa jayanti, Annisa Muliahati, Alfian, dan Muhammad Iqbal, plus Henry Jonathan (S2)

Kelompok bimbingan penelitian periode 2013/2014 (ki-ka): Ketty Puspa Jayanti, Annisa Muliahati, Alfian, dan Muhammad Iqbal, plus Henry Jonathan (S2) Paling kiri adalah Mas Ahmad, teknisi lab yang  merangkap menjadi “mata-mata” kepercayaan saya untuk memantau mahasiswa bimbingan saya itu

 

Biodegradable film dari karageenan yang bisa diaplikasikan dalam berbagai aspek kehidupan sehari-hari

 

Ketty Puspa Jayanti: pembuatan hidrogel dari karageenan di-cross link menggunakan glutaraldehid dengan penambahan pektin. Hidrogel adalah polimer yang mampu “menahan” air di antara jejaring molekul-molekulnya. Banyak sekali manfaat hidrogel, misalnya sebagai absorben (dalam popok bayi, supaya pipis-nya si adik tidak membanjiri daerah sekitar), sebagai matriks obat untuk mengatur kecepatan pelarutan senyawa aktifnya di dalam tubuh kita, sebagai media tanam di lokasi di mana tanah adalah barang langka, dll. Ketty membuat hidrogelnya dari karageenan, yaitu polimer alami yang diekstrak dari rumput laut. Ide penelitian ini adalah milik (calon) doktor Sperisa Distantina, dosen UNS yang sedang menempuh pendidikan S3 di bawah bimbingan saya. Ibu Sperisa yang lebih banyak membimbing Ketty di lab, untuk melakukan beberapa verifikasi hipotesis disertasinya, dalam hal ini adalah modifikasi karakter karageenan (cross-linked dengan glutaraldehid) dengan menambahkan pektin. Pektin juga merupakan polimer alami yang bisa diperoleh dari jaringan kulit buah-buahan, misalnya lapisan yang seperti spons pada kulit jeruk bali. Ketty menyimpulkan bahwa dengan penambahan pektin, hidrogel bisa menyerap air dengan sangat cepat, tetapi tidak bisa mempertahankan kestabilan gel dalam waktu lama. Jadi dengan mengatur jumlah pektin yang ditambahkan, kita bisa mengoptimasi kecepatan penyerapan air dan kestabilan gel sesuai dengan keinginan kita. Yang paling saya suka dari Ketty adalah cara bicaranya. Baik sedang bicara informal atau mempresentasikan pekerjaannya secara formal di seminar, bicaranya enak didengar. Bahasanya tertata rapi dengan intonasi yang bagus. Jarang anak muda jaman sekarang yang bicara dengan struktur bahasa yang rapi seperti Ketty.

 

Ini adalah pupuk organik granul berlapis zeolite, BUKAN kacang atom

 

Annisa Muliahati dan Alfian: pembuatan pupuk organik granul dengan coating menggunakan zeolit alam dalam rangka mengatur pola pelepasan nitrogen. Kesulitan terbesar yang dihadapi pertanian Indonesia adalah degradasi kesuburan tanah dan makin minimnya tenaga kerja di sektor pertanian. Annisa dan Alfian membuat pupuk organik granul yang dilapisi dengan zeolite alam, agar lepasnya nutrisi dari pupuk bisa diatur sesuai dengan kebutuhan. Dengan tersedianya pupuk ini (nama kerennya adalah “controlled release fertilizer“), pelan-pelan populasi mikroorganisme yang menjaga kesuburan tanah secara alamiah akan dapat dipulihkan. Selain itu, dengan pupuk spesial Annisa dan Alfian, frekuensi pemupukan bisa dikurangi. Bekerja saling melengkapi, Annisa fokus pada formulasi pupuknya, sementara Alfian fokus pada teknik pengeringannya. Untuk membantu saya meneror mereka berdua, mahasiswa S2 bimbingan saya Henry Jonathan selalu siap sedia nongkrong di lab memastikan Annisa dan Alfian beredar tiap hari mengerjakan risetnya. Tim ini termasuk tim paling rajin mengejar-ngejar saya mulai dari proposal sampai selesai penelitiannya. Mereka berdua mengerjakan risetnya dengan sangat cepat. Yang membuat durasi risetnya agak lama adalah karena mereka harus menganalisiskan sampel-sampelnya di lab luar teknik kimia, dan yang ini sulit diakselerasi.

Material dari karbon dan zeolit, diharapkan bisa jadi "apartemen" nyaman buat para mikroorganisme dalam reaktor

Material dari karbon dan zeolit, diharapkan bisa jadi “apartemen” nyaman buat para mikroorganisme dalam reaktor

Muhammad Iqbal: Anaerobic digestion dengan penambahan media untuk microbial attachment. Seperti halnya manusia yang merupakan makhluk sosial, bakteri pada dasarnya juga lebih suka mencari teman untuk berkelompok. Dalam kondisi hidup berkelompok, bakteri jadi lebih tangguh menghadapi fluktuasi kondisi lingkungannya. Jadi dalam banyak proses yang melibatkan mikroorganisme, salah satu ambisi para bioprocess engineers adalah membuat pancingan-pancingan agar mikroorganisme mau berinisiatif membentuk kelompok. Sama juga dengan manusia, dalam setiap komunitas, selalu ada pioneer yang paling nekad memulai gebrakan baru: membentuk kelompok-kelompok “militan”. Sayangnya dalam komunitas bakteri agak sulit menemukan sel-sel yang kelebihan kromosom kenekadan ini. Jadi kita harus berikan iming-iming yang menarik agar bakteri berdatangan, berkenalan satu sama lain, dan akhirnya berkelompok dengan nyaman. Nah, Iqbal membuat “apartemen mikroorganisme” berupa cincin-cincin yang dibuat dari campuran karbon aktif dan zeolite alam. Harapannya adalah dengan diberikan apartemen indah seperti ini, bakteri akan lebih tahan terhadap polutan-polutan yang rencananya akan kita berikan pada mereka untuk diproses. Bekerja dengan mikroorganisme sudah merupakan tantangan besar untuk mahasiswa S1, tapi buat Iqbal, tantangan tidak berhenti di situ. Dia harus berurusan dengan Dr. Chandra Wahyu Purnomo untuk urusan produksi medianya sekaligus menjalankan wish list yang tidak ada habisnya dari Dr. Wiratni. Awalnya saya ragu dia bisa bertahan lebih dari sebulan menghadapi kami berdua 😀 … tapi ternyata, foto di atas menunjukkan fakta lain. Wajah bangganya dengan cincin karbon bikinannya membuktikan bahwa dia cukup tabah sampai deadline finalisasi laporan. Oh iya, Iqbal juga punya mandor lab yang saya beri mandat untuk mengarahkan risetnya, yaitu Lenny Halim, mahasiswa S2 bimbingan saya. Saya sering terharu melihat kerukunan mereka di lab, saling menghibur menghadapi reaktor berisi limbah yang bocor-bocor melulu 🙂 Di antara bimbingan-bimbingan saya yang lain, harus saya akui, Iqbal dan Lenny ini layak mendapatkan award ketangguhan. Risetnya memang sulit, baik dari eksperimentalnya maupun analisisnya, tapi mereka selalu tampak tersenyum gembira di lab … *paling tidak di depan saya begitu, entah juga kalau sedang curhat-curhatan sama temannya*

So … congratulations Ketty, Annisa, Alfian, dan Iqbal atas “kelulusan” dari Wiratni’s Science Camp. Semoga pengalaman setahun ini ada manfaatnya buat kalian dan bermakna lebih bagi kalian, lebih dari sekedar laporan penelitian yang nongkrong di perpustakaan.

 

 

 

 

 

 

 

 

The Quest for the Lost Art of Teaching #2

•Maret 15, 2014 • Tinggalkan sebuah Komentar

The “GLEE” of Final Project in Chemical Engineering Department

(Catatan personal seorang dosen dalam membimbing 5 orang mahasiswa Teknik Kimia UGM untuk Tugas Akhir Perancangan Pabrik Kimia)

Kurang lebih seperti ini "tugas akhir" mahasiswa Teknik Kimia berupa perancangan pabrik kimia (ilustrasi dari wikipedia)

Kurang lebih seperti ini “tugas akhir” mahasiswa Teknik Kimia berupa perancangan pabrik kimia (ilustrasi dari wikipedia)

Seorang insinyur kimia memiliki tanggung jawab besar menyangkut keselamatan dirinya, orang-orang di sekitarnya, dan semua makhluk di lingkungan pabriknya. Ini sebuah tanggung jawab yang tidak main-main. Oleh karena itu, mahasiswa teknik kimia harus diuji berkali-kali untuk menjamin setelah mereka dilepaskan ke dunia nyata, mereka tidak akan “accidently” meledakkan pabrik. Dengan alasan itu pula, “Final Project(s)” di Jurusan Teknik Kimia UGM ada 3: penelitian, kerja praktek di pabrik, dan tugas perancangan pabrik kimia (TPPK).

Kalau mahasiswa mengeluh kuliah di teknik kimia itu berat, maka beratnya beban dosen mereka kira-kira dua kali lipat apa yang dia rasakan. Soalnya dosen adalah “sutradara” dalam semua kegiatan yang dirancang untuk si mahasiswa ini, agar dia bertransformasi dari lulusan SMA yang imut menjadi seorang insinyur kimia yang kompeten dan tangguh. Semacam dari K-pop (yang dengan lip-sync nebeng suara anggota boy band lainnya saja bisa) ke seriosa, di mana masing-masing harus bersuara dengan karakter yang sempurna.Tanggung jawabnya besar sekali, sehingga seringkali menguras energi saya sebagai dosen pembimbing tugas-tugas akhir ini.

Yang disebut "konsultasi skripsi" untuk kelompok bimbingan saya adalah seperti ini: presentasi dan diskusi. Kadang-kadang mereka diskusi antar mereka sendiri, saya cuma jadi wasit saja dan memastikan tidak terjadi perkelahian *I love my job :D *

Yang disebut “konsultasi skripsi” untuk kelompok bimbingan saya adalah seperti ini: presentasi dan diskusi. Kadang-kadang mereka diskusi antar mereka sendiri, saya cuma jadi wasit saja dan memastikan tidak terjadi perkelahian *I love my job 😀 *

Kali ini yang akan saya ceritakan adalah tugas akhir yang paling akhir, yaitu TPPK. Setiap kelompok yang terdiri atas 2 mahasiswa harus merancang sebuah pabrik, lengkap dari ujung ke ujung, untuk menghasilkan suatu produk Y dari bahan baku X. Rancangan ini mencakup kalkulasi teknis sampai ketemu ukuran semua alat, berapa energi yang diperlukan, bagaimana spesifikasinya, apa materialnya, berapa operator yang diperlukan, dan sebagainya sampai berujung di analisis ekonomi untuk menjawab pertanyaan: apakah pabrik ini menarik untuk didirikan? Untuk pekerjaan sebesar itu, sepasang mahasiswa dalam tim ini diberi waktu 8 bulan. Idealnya, seorang dosen membimbing satu kelompok mahasiswa. Tapi karena jumlah dosen aktif di Jurusan Teknik Kimia UGM sepertinya kurang banyak, rata-rata setiap periode saya membimbing 2 kelompok, dengan tema yang berbeda. Pernah pada suatu periode saya membimbing 3 kelompok. Suami saya menjadi saksi betapa hal tersebut mempengaruhi kestabilan emosi saya 😀

Jangan dikira cuma mahasiswa yang bisa kayak begini (ilustrasi dari urbanmoms)

Jangan dikira cuma mahasiswa yang bisa kayak begini. Saya sudah menemukan beberapa dosen yang selalu sedia Panadol dan berbagai variannya di meja mereka, termasuk saya sendiri juga. (ilustrasi dari urbanmoms)

Sebetulnya saya sangat menyukai tugas menjadi pembimbing tugas perancangan pabrik TPPK ini. Selama periode pembimbingan, dengan konsultasi rutin seminggu sekali dan kadang seminggu dua kali, saya menikmati acara belajar bersama dengan kelompok yang saya bimbing, dengan diselingi gossip-gossip hangat siapa pacarnya siapa, dll. Tapi karena harus membimbing begitu banyak orang (per semester bisa sekitar 10 orang, termasuk penelitian S1/S2/S3), saya exhausted dan mulai “kehilangan gairah”.  Gawat. Apa jadinya bimbingan-bimbingan dalam “tanggung jawab asuh” saya jika saya-nya bahkan sudah kehilangan makna dari kegiatan pembimbingan ini … ??

Pada puncak kejenuhan saya, saya matikan Blackberry saya yang terus-menerus thang-thung email-email masuk dengan bunyi senada, “Selamat malam Ibu, mohon maaf kami baru bisa mengirimkan draft sekarang. Mohon direview. Nuwun sewu, Ibu, sekedar mengingatkan, deadline pengumpulan tanggal blablabla”.  Bukannya tidak simpati pada nasib orang kepepet deadline, tapi kewarasan saya ada deadline-nya juga. Jadi demi kebaikan semua pihak, si Blackberry di-off-kan, masukin ke tas, saya mandi air anget, minum teh cammomile, dan nonton film Glee di TV.

Film yang lumayan bisa membuat saya melupakan problem-problem dunia (foto dari uverseonline.att.com)

Film yang lumayan bisa membuat saya sejenak melupakan problem-problem dunia nyata (foto dari uverseonline.att.com)

Sepertinya akan terlalu panjang cerita ini kalau saya menceritakan episode Glee yang saya tonton itu. Intinya saya sangat terinspirasi oleh Mr. Shue, tokoh guru SMA dalam film itu. Bahkan isyu-isyu yang sebetulnya sangat sensitif sekalipun, mengingat anggota klub Glee yang dibimbing Mr. Shue itu memang anak-anak “bermasalah” (ada yang hamil di luar nikah, ada yang trans gender, ada yang lumpuh, ada yang ayahnya sekarat digerogoti kanker, dll.), bisa menemukan jalan keluarnya dengan “bernyanyi bersama”. Mungkin memang yang seindah itu tidak akan terjadi di dunia nyata, tapi ada pelajaran-pelajaran yang memotivasi saya untuk “berubah” dalam cara saya membimbing mahasiswa-mahasiswa saya.  Harusnya urusan saya jauh lebih gampang karena saya cuma menghadapi anak-anak yang mau merancang pabrik, tidak harus mengurus anak-anak bermasalah seperti Mr. Shue. Pelajaran paling penting yang saya lihat dari sosok Mr. Shue itu adalah keterlibatannya dalam project siswa-siswanya. Dia bukan “dewa” yang hanya mengkritisi hasil karya siswanya dengan label “benar” atau “salah”, tapi dia ikut membangun karya itu dengan sangat berhati-hati untuk tidak mendominasi. Jadi analoginya dengan kasus saya sebagai pembimbing TPPK: saya akan biarkan para bimbingan saya mengemukakan ide-ide mereka dengan cara mereka, baru kemudian saya akan tantang mereka dengan ide-ide saya, tidak untuk membuat mereka menerima ide-ide saya begitu saja, tapi untuk membuktikan ide mana yang terbaik. Saya akan “merancang bersama” dengan mereka, sebagaimana Mr. Shue kadang-kadang ikut bernyanyi juga dengan murid-muridnya. Saya tidak akan serta-merta menyalahkan sekalipun ide mereka luar biasa aneh. Saya akan berikan pilihan-pilihan pada mahasiswa saya, dan membimbing mereka untuk bisa “menilai” pilihan-pilihan tersebut secara objektif dan scientific. Mr. Shue kadang-kadang justru belajar gerakan-gerakan tari baru dari muridnya, demikian pula dengan saya. Ada kalanya mahasiswa saya menemukan jalan-jalan baru yang tidak terpikirkan oleh saya sebelumnya, dan bisa jadi itu ide yang luar biasa jenius.

Begitulah awalnya, saya bertekad memformat ulang cara pembimbingan saya. Kebetulan saat itu periode baru untuk TPPK sudah diumumkan. Di akhir semester kemarin,  4 orang mahasiswa bimbingan TPPK menemui saya untuk memproklamirkan bahwa mereka akan mengejar-ngejar saya untuk mereview design mereka dalam 8 bulan ke depan. Entah apakah posisi rasi bintang saya tahun ini agak berbeda dengan biasanya, baru kali ini saya mendapatkan grup bimbingan TPPK yang seperti ini. Pada saat saya bertekad “berubah”, saya malah mendapatkan bimbingan dengan spec yang tidak seperti biasanya.

Empat-empatnya adalah lelaki (biasanya bimbingan saya didominasi oleh perempuan, mungkin karena perempuan lebih tabah menghadapi saya), dan empat-empatnya ini adalah aktivis. Biasanya mereka nongol di kantor saya  cuma kalau sedang ada perlunya saja untuk urusan organisasi mereka, misalnya minta alamat alumni untuk minta sponsor. Sekarang mereka minta dibimbing TPPK? Weits … FYI mahasiswa bebas memilih dosen pembimbing TPPK. Makanya saya terheran-heran, karena biasanya mahasiswa yang memilih saya adalah tipe-tipe “pertapa” yang sudah booking spot khusus di gua-gua perpustakaan UGM … bukan dari “golongan” aktivis-aktivis seperti ini. Jangan-jangan saking stress-nya nih anak-anak ini.

Terus-terang saya curiga pada anak-anak ini saat mereka pertama kali menemui saya. Bertahun-tahun mendampingi Keluarga Mahasiswa Teknik Kimia, saya cukup mengenal pola para aktivis ini. Mereka ini anak-anak super cerdas, yang tahu betul bagaimana mendapatkan target-target mereka. Bahkan jumlah membolos kuliah pun akan mereka “optimasi” supaya organisasi tidak dirugikan oleh kesibukan kuliah mereka.Sudah jelas termasuk dalam definisi “optimasi” ini adalah meminimalkan kerepotan dalam mencapai hasil semaksimal mungkin. Definisi itu jelas tidak match dengan saya. Saya selalu membuat repot para mahasiswa bimbingan saya karena saya orangnya “ngeyelan”, tidak mungkin menerima begitu saja hasil hitungan mereka. Selagi saya sibuk menduga-duga dengan penuh kecurigaan,  mereka mulai memperkenalkan rencana rancangan pabrik mereka.

Maulana Gilar Nugraha dan Aldin Muhammad Qadrian, perancangan pabrik phtalat anhydrid dari ortho-xylene, periode November 2013-Juni 2014

Maulana Gilar Nugraha dan Aldin Muhammad Qadrian, perancangan pabrik phtalat anhydrid dari ortho-xylene, periode November 2013-Juni 2014

Kelompok pertama adalah Maulana Gilar Nugraha, mantan ketua KMTK (!) dan Aldin Muhammad Qadrian (ini mantan pejabat KMTK juga). Mereka mau buat pabrik asam phtalat anhidrid. Biasanya pabrik-pabrik yang sudah ada beneran begini tidak begitu “menggairahkan” buat saya karena rutin-rutin saja. Reaktor, menara distilasi, heat exchanger, pompa … *hoahhheeem –ngantuk deh*.  Nah ini mulai keluar istimewanya anak-anak ini. Mungkin membaca gelagat saya meraih cangkir kopi saya, mereka merasa bahwa saya tidak bersemangat. Lalu si Maul dan Aldin ini mengatakan bahwa ada alat aneh di pabrik ini. Hm? Saya langsung meletakkan cangkir kopi saya. Makin aneh makin bagus! Di pabrik ini pemurnian produk dilakukan dengan sebuah alat yang disebut “Switch Condenser”, di mana operasinya berganti-ganti antara sebagai crystallizer dengan sebagai melter, di alat yang sama, dengan switching secara periodik antara pendingan dan pemanasan. Nah, jadi asyik kalau begini. Saya langsung jadi bersemangat menjadikan Switch Condenser ini sebagai detail design mereka. Saya gembira karena akhirnya menemukan bagian exciting dari pabrik mereka. Saya jadi lupa dengan kecurigaan saya mengapa ini si mantan ketua KMTK memilih saya sebagai pembimbingnya walaupun saya yakin sudah beredar isyu di luaran bahwa lolos dari saya adalah sebuah perjalanan terjal berliku :p

Saya punya catatan-catatan menarik dari diskusi-diskusi saya dengan Maul dan Aldin, besok saya ceritakan di episode tersendiri karena betul-betul sangat menarik dan worthy satu chapter tersendiri.

Bobby Nugroho Wicaksono dan Cholila Tamzisy (plus tidak tampak dalam gambar Benny), pabrik chitosan pharmaceutical grade dan nano-chitosan dari limbah cangkang kepiting, periode November 2013-Juni 2014 (selesai di bulan Maret 2014)

Bobby Nugroho Wicaksono dan Cholila Tamzisy (plus tidak tampak dalam gambar Benny), pabrik chitosan pharmaceutical grade dan nano-chitosan dari limbah cangkang kepiting, periode November 2013-Juni 2014 (selesai di bulan Maret 2014)

Kelompok kedua lebih membuat saya terkaget-kaget lagi. Bobby Nugraha Wicaksono (tokoh Chem-E-Car, tim yang bisa-bisanya punya ide menamai mobil-mobilan mereka dengan nama-nama para munyuk di cerita Ramayana), berpasangan dengan Cholila Tamzisy a.k.a Azis (yang kalau ketemu saya selalu membuat saya salah tingkah karena ngomongnya pakai bahasa Jawa krama inggil). Yang ini betul-betul suicidal mission dan kok ya pakai ngajak-ngajak saya ikut terlibat dalam petualangan mereka. Mereka berdua berambisi ikut lomba rancang pabrik di ITB. Bukan soal ambisi kompetitifnya yang bikin saya mules seketika. Tapi durasi pengerjaannya untuk sebuah rancangan se-detail itu. Formatnya berbeda dan harus ditulis dalam bahasa Inggris. Edian … Dengan harap-harap cemas saya bertanya, “Berapa bulan waktu kita?”. Dengan senyum lebarnya yang khas, si Bobby menjawab, “Cukup lama kok Bu, 3 bulan”. Saya menoleh ke si Aziz, berharap dia meralat yang “3 bulan” itu. Tapi yang bersangkutan malah nyengir sambil mengangguk-angguk yakin, “Sudah saya perhitungkan cukup kok Bu, kami sudah buat jadwalnya.” Lah … sampeyan sudah lihat jadwal saya apa belum … ??? Terus-terang saya nyaris ogah banget waktu mereka minta saya membimbing mereka dalam misi penaklukan lomba ITB ini. Lha yang 8 bulan saja membuat saya migraine. Yang ini 3 bulan?? Yang bener saja … ini bakal brutal banget. Bahkan saya ngeri membayangkannya.

Tapi kalau Anda sudah pernah bertemu Bobby dan Azis, Anda akan paham mengapa saya tidak bisa menolak. Mereka berdua itu begitu yakinnya sampai-sampai tanpa saya sadari akhirnya saya ikut yakin juga. Ditambah anggota tim mereka satu lagi (lomba rancang pabrik ITB menentukan jumlah tim 3 orang), namanya Benny, tidak banyak berkata-kata, cuma menatap saya dengan pandangan yang saya tafsirkan sebagai, “Mosok Ibu nggak berani sih?”.  Benny ini pendiam, tapi saya mulai berpikir jangan-jangan dia menggunakan metode komunikasi telepati. Soalnya dengan kata-kata singkatnya, seringnya saya langsung percaya.

Dan terus-terang, ini dia kelemahan saya, saya selalu mudah tertarik  pada ide-ide gila. Trio ini akan merancang sebuah pabrik yang mengubah limbah cangkang kepiting menjadi larutan nano-chitosan (si Bobby dengan bangga mengatakan, “Serem kan Bu, nano-chitosan !!!”) yang akan digunakan sebagai pengawet hasil tangkapan nelayan, sehingga tidak perlu menggunakan formalin. Mereka bahkan sudah “berteman” dengan para peneliti nano-chitosan di UGM, Dr. Ronny Martien dari Fakultas Farmasi, dan seorang dosen Teknik Kimia UGM Ibu Yuni Kusumastuti, yang hampir doktor dari Jepang dengan riset chitosan. Ini yang membuat seorang “aktivis” berbeda dari mahasiswa “regular”. Referensi mereka ternyata tidak hanya berupa textbook dan jurnal, tapi juga berwujud manusia-manusia. Malah saya perhatikan, referensi mereka lebih banyak berupa manusia daripada barang cetakan. Mereka bahkan masuk-masuk ke lab Dr. Ronny dan mencoba sendiri membuat nano-chitosan di sana  … bayangkan, dosen di fakultas lain pun sampai bisa membiarkan anak-anak ini jungkir balik di labnya !!! mosok saya tega menolak … ? Dan ketika si Bobby, tentu dengan senyum lebarnya dan logat Jawanya itu, muncul di kantor saya sambil membawa larutan nano-chitosan yang dia buat di lab Dr. Ronny Martien, saya berjanji pada diri saya sendiri untuk ikut berjuang mati-matian bersama mereka mengejar gelar juara di lomba rancang pabriknya ITB !! Ini pertama kalinya dalam sejarah, satu kelompok mahasiswa TPPK sampai mencoba membuat produknya, dan tanpa saya suruh!! Akhirnya memang saya tidak bisa mengikuti jadwal mereka yang mintanya ketemu seminggu 2 kali dengan saya. Saya hanya bisa bertemu seminggu sekali, tapi saya bersedia membuat pertemuannya di hari Sabtu supaya tidak terganggu kegiatan lain, dan mereka bisa konsultasi “sak-bosen-e”. Begitulah, pertemuan pertama ditutup dengan kesepakatan itu.

Tapi setelah mereka berlalu dari kantor saya, saya jadi berpikir … Definisi “sak-bosen-e” itu bisa jadi boomerang buat saya … Bagaimana kalau mereka nggak bosen-bosen juga?  :p Wah saya jatuh ke “perangkap” mereka, acara rutin eksperimen dapur saya setiap hari Sabtu bisa tergusur urusan limbah kepiting si Bobby cs. Double gawat. Bagaimana caranya saya bisa jadi “Mr. Shue” si guru ideal itu tanpa mengorbankan pihak/hal lain? Termasuk mempertimbangkan Maul dan Aldin, saya harus bisa membimbing mereka dengan intensitas yang sama juga walaupun mereka tidak ikut lombanya ITB.

Darma Reza Syahputra, asisten saya dalam pembimbingan tugas perancangan pabrik periode November 2013-Juni 2014

Darma Reza Syahputra, asisten saya dalam pembimbingan tugas perancangan pabrik periode November 2013-Juni 2014

Di tengah-tengah kegalauan saya, tiba-tiba Allah SWT mengirimkan “tim SAR” ke kantor saya. Namanya Darma Reza Syahputra. Ini aneh juga ceritanya. Dia ini mahasiswa yang satu angkatan lebih tua daripada Maul dkk. Dia datang kepada saya tentunya bukan karena ingin memecahkan masalah saya, tapi justru membawa masalah baru buat saya. Dia sudah selesai kuliahnya dengan IP kategori cum laude, sudah kerja praktek, sudah ujian pendadaran TPPK. Tinggal kurang tugas akhir yang satu lagi: penelitian. Nah si Darma yang pada dasarnya pejuang (kalau lahirnya di tahun 1930-an, dia pasti ikut Tentara Pelajar dan menyerbu KNIL Belanda di paling depan), karena suatu hal, mati kutu di penelitian. Entah dengan menghitung kancing baju (seperti si Kiki kalau bingung jawaban check-point ujiannya) atau bagaimana, kok ya malah minta saya jadi pengganti pembimbing risetnya. Betul-betul mentalitas Tentara Pelajar. Sudah tahu riset saya kebanyakan riset bioproses yang perlu waktu dan kesabaran, sementara dia (logikanya) ingin segera lolos dari lubang jarum Teknik Kimia UGM, lha kok malah milih saya. Singkat cerita, dia bergabung dengan grup riset saya dan memang akhirnya berhasil menyelesaikan penelitiannya. Setelah penelitian selesai, dia jadi nganggur nunggu periode wisudanya. Sambil mulai ikut rekrutmen di beberapa pabrik dan bekerja untuk membiayai ekstensi studinya yang nambah 1 semester itu, dia masih tinggal di Yogya. Jadi muncullah ide itu: merekrut Darma menjadi asisten saya dalam membimbing Maul/Aldin dan Bobby/Azis/Benny. Saya merekrut dia bukan hanya karena dia berhutang budi pada saya soal pembimbingan penelitiannya (hahahaha), tapi betul-betul secara profesional karena dia sangat kompeten untuk itu. Ini adalah paid job, saya bayar dengan membagi 2 honor pembimbingan TPPK yang saya terima. Tidak besar, tapi fair. Karena saya juga dapatnya tidak besar dari negara UGM, ya honor asisten terpaksa menyesuaikan 😀 Eh, dia mau. Tanpa menanyakan honornya berapa … hahaha … *UGM banget deh*

Itulah sejarah lahirnya sistem baru yang saya terapkan untuk pembimbingan TPPK. Sekarang acara konsultasi saya buat dalam format “business meeting”, di mana setiap kelompok mempresentasikan progressnya, dan harus mempertahankan ide-idenya terhadap serangan saya dan juga serangan-serangan dari kelompok lain serta tentu saja kritik-kritik dari Darma. Kedua kelompok bimbingan saya harus konsultasi pada jam yang sama, saling nonton presentasi,  dan saling mengkritisi. Sebelum presentasi, mereka konsultasi ke Darma dulu sehingga pada saat progress-nya mereka presentasikan di depan saya, konsepnya sudah matang. Setelah lolos presentasi, mereka merevisi naskahnya lalu email ke saya untuk final check.

Ternyata saya berhasil menciptakan “Glee” dalam pembimbingan TPPK saya *dancing* Saya sangat menikmati sesi-sesi diskusi yang setiap hari Sabtu itu. Dengan memberikan ruang besar bagi mereka untuk “mengekspresikan diri”, ternyata menyenangkan sekali membimbing mahasiswa-mahasiswa matang yang masing-masing punya karakteristik sangat kuat sebagai branding mereka.

Baru kali ini saya punya bimbingan tugas perancangan pabrik bisa menceritakan persamaan diferensial dengan gaya orasi (ilustrasi dari hensdalehighschool.com)

Baru kali ini saya punya bimbingan tugas perancangan pabrik bisa menceritakan persamaan diferensial dengan gaya orasi (ilustrasi dari hensdalehighschool.com)

Si Maul, dengan pengalamannya sebagai juragan KMTK, mempresentasikan hitungan-hitungan yang teknik kimia banget itu dalam gaya orator, jadi saya tidak ngantuk walaupun dia sedang cerita tentang persamaan-persamaan untuk estimasi koefisien transfer panas. Si Aldin … nah baru tahu saya … dia punya gaya unik membuka setiap presentasinya dengan “Assalamu’alaikum warrahmatullahi wabarakatuuuuuuuuh” dengan nada seorang ustadz membuka pengajian … sehingga kami semua seperti terhipnotis untuk selalu menjawab uluk salam itu dengan nada pengajian juga J Lalu saat dia akhirnya berhasil menyusun model matematisnya, dia akan mempresentasikan dengan tidak lupa didahului puji syukur ke hadirat Allah SWT. Bagus juga kalau bisa sering-sering mendapat mahasiswa seperti ini, agar saya tidak lupa untuk memikirkan kehidupan religius saya.

Bobby, Azis, dan Benny, menamakan kelompok tugas perancangan pabrik mereka sebagai PT. Segara Arta International. Pakai tulisan Jawa segala. Saya merasa sukses sekali sebagai dosen, melihat logo yang merefleksikan karakter yang menjadi idealisme UGM: berakar kuat, menjulang tinggi ... locally relevant, globally engaged.

Bobby, Azis, dan Benny, menamakan kelompok tugas perancangan pabrik mereka sebagai PT. Segara Arta International. Pakai tulisan Jawa segala. Saya merasa sukses sekali sebagai dosen, melihat logo yang merefleksikan karakter yang menjadi idealisme UGM: berakar kuat, menjulang tinggi … locally relevant, globally engaged.

Kelompok satunya tidak kalah unik. Saya sampai melongo saat mereka menayangkan sebuah logo yang mirip logo Starbuck, tapi ternyata gambar kepiting, dengan tulisan Jawa dan tulisan normal “PT. Segara Arta International”. Katanya itu nama kelompok mereka. Saya pikir-pikir, logo itu merepresentasikan karakter mereka dengan sempurna. Mereka memang kombinasi Starbuck (high class, sophisticated, dalam hal ilmu teknik kimia mereka –saya sampai sering harus ngaku kalah sama ide-ide mereka) dan Mr. Crab-nya Sponge Bob karena mereka bisa mempresentasikan hal-hal teknis yang sangat serius inovasinya dengan kocak sehingga saya sangat terhibur hahahaha …

Misalnya, salah satu sesi diskusi berakhir deadlock karena kami tidak sepakat dengan teknik yang mereka gunakan untuk “menyambung” bagian batch dengan bagian kontinyu dalam pabrik mereka. Saat itu musim ujian akhir semester, jadi sepertinya mereka tidak cukup punya waktu untuk memikirkan desain mereka dengan seksama dan tentu saja saya dan Darma menemukan banyak sekali kelemahan pada rancangan mereka. Akhirnya time-out, mereka minta perpanjangan waktu 1 minggu untuk tugas itu. Hari Sabtunya, Bobby/Azis/Benny mengagetkan saya dan Darma dengan pembukaan presentasinya.

Seringkali sulit menjaga "gengsi sebagai dosen" di depan anak-anak ini :D (foto dari expostfacto.co.uk)

Seringkali sulit menjaga “gengsi sebagai dosen” di depan anak-anak ini 😀 (foto dari expostfacto.co.uk)

Begini kata si Bobby, tentu dengan logat Jawanya, “Akhirnya kami menemukan metode yang sempurna untuk memecahkan problem kontinuitas di pabrik kami, yaitu NJNK method.” Bobby diam sejenak. Glek … metode NJNK ??? Pikiran saya berputar cepat men-scanning semua ingatan saya tentang chapter-chapter buku-buku perancangan teknik kimia. Duuuh … why can’t I remember anything about this one? Bagaimanapun saya ada “gengsi”-nya juga kalau sampai harus bertanya, “Metode NJNK itu apa ya?”. Saya melirik si Darma, berharap ada clue dari dia. Tapi wajahnya juga tampak sedang berpikir keras. Sepertinya Bobby cs sangat menikmati kebingungan saya, dan dengan nada super ceria dia bercerita, “Ini adalah metode penemuan kelompok kami. NJNK method singkatan dari Ngisi siJi Ngisi Kabeh” … Ingin saya lempar sandal beneran … pantesan saya tidak bisa menemukan “NJNK Method” dalam kamus besar teknik kimia di otak saya!!  Untungnya cara yang dia usulkan betul-betul cemerlang sehingga sandal saya tetap pada tempatnya.

Begitulah, dalam setiap sesi konsultasi, dua jam berlalu tidak terasa …. Kombinasi gaya orator dan pengajian dari Maul dan Aldin serta gaya stand up comedy kelompok Bobby/Azis/Benny memberi “rasa” lain dalam sebuah kegiatan rutin yang sudah saya jalani sejak tahun 2005. Saya jadi berpikir tentang mantan bimbingan saya yang jumlahnya sudah mencapai lebih dari 40-an. Saya sangat menyesal bahwa saya tidak memberi kesempatan cukup buat mereka untuk menunjukkan “warna” mereka sebagaimana kesempatan yang saya berikan pada Maul, Aldin, Bobby, Azis, dan Benny. Misalnya saya ingat sekali ada salah satu bimbingan saya yang waktu diuji pendadaran oleh Pak Imam. Bahkan Pak Imam yang terkenal serem itu berkomentar, “Wah, bimbingan Bu Wiratni galak banget”. Coba kalau saya juga mengasah “kegalakannya” selama konsultasi dengan saya … hahaha … bakal jadi ujian pendadaran paling tak terlupakan dalam sejarah Teknik Kimia !!! Mereka menghasilkan rancangan-rancangan yang bagus, tetapi tidak betul-betul memunculkan kepribadian mereka di situ. Saya hanya bisa minta maaf tentunya pada mereka, karena saya pun memerlukan waktu untuk mendewasakan diri saya sebagai pembimbing.Ternyata, buat saya, lebih puas rasanya melihat mahasiswa-mahasiswa saya “tumbuh”, muncul karakternya, dan mampu mengenali kelebihan-kelebihan serta kekurangan-kekurangan mereka sendiri, daripada sekedar memastikan mereka mahir mencet-mencet kalkulator saja.

Dari pengalaman membimbing selama ini, saya menyimpulkan bahwa pembimbingan adalah seperti kita menanam benih. Memupuk, menyirami, menyiangi, tetapi memberi ruang cukup lebar bagi si tanaman untuk tumbuh membentuk pohon yang kuat dengan cabang-cabangnya sendiri (ilustrasi dari growingyourlegacy.com)

Dari pengalaman membimbing selama ini, saya menyimpulkan bahwa pembimbingan adalah seperti kita menanam benih. Memupuk, menyirami, menyiangi, tetapi memberi ruang cukup lebar bagi si tanaman untuk tumbuh membentuk pohon yang kuat dengan cabang-cabangnya sendiri (ilustrasi dari growingyourlegacy.com)

Hal yang penting juga adalah bahwa saya belajar membuat mereka bisa menemukan sendiri kesalahan mereka. Kata-kata “kamu salah”. “ini perlu major correction”, dll. adalah pemaksaan persepsi dan pemuasan arogansi pribadi saja, bukan semangat untuk membuat jadi lebih baik. Saya sering membiarkan mahasiswa saya salah dulu tapi memberikan hint sampai dia mengatakan sendiri, “Woooooh, salah ini Bu … bener ya Bu, saya salah?” Lalu saya akan bertanya, “Apa iya salah? Harusnya bagaimana?” … dengan demikian saya menghasilkan orang-orang yang berpikir. Bukan orang-orang yang merasa sangat takut salah. Salah itu tidak apa-apa. Maka jangan lemparkan kesalahan pada orang lain. Hadapi dengan pikiran jernih dan koreksi, beres. Dan kehidupan saya sebagai dosen pun menjadi lebih menyenangkan 😀

Pembimbingan yang baru berjalan sekitar 4 bulan saja sudah menghasilkan catatan sepanjang ini. Itu pun belum semua keasyikan diskusi-diskusi kami saya ceritakan di sini. Semoga para mahasiswa bimbingan saya itu menikmati proses “pendewasaan” ini sama besarnya sebagaimana saya menikmatinya.

I have learned that people will forget what you said, people will forget what you did, but people will never forget how you made them feel (Maya Angelou)

The Quest for the Lost Art of Teaching #1

•Februari 7, 2014 • 6 Komentar

THE RIGHT CHOICE

 “The right choice is hardly ever the easy choice.”

― Rick RiordanThe Throne of Fire

Cerita kali ini berawal dari sebuah email dari mahasiswa Teknik Kimia UGM semester 1, yang BUKAN bimbingan saya. Tapi saya tertarik membaca emailnya, tidak hanya karena kejujuran isinya, tetapi sebagian juga karena tata bahasanya yang bagus sekali.

Ini yang dia tulis di emailnya (copy paste dari aslinya tanpa editan):

“Bu, saya mau konsultasi seputar dasar masuk teknik kimia. Sebelumnya, saya masuk teknik kimia ini lewat SBMPTN dan sampai sekarang saya tidak tahu alasan saya masuk sini. Bahkan sampai sekarang saya masih tidak percaya kalau saya bisa masuk teknik kimia. Sebelumnya,saya juga menghindari jika berurusan dengan laboratorium namun entah mengapa saya akhirnya bisa masuk ke tekkim.

 Akhir-akhir ini saya mulai menyadari. Saya harus tetap bisa bertahan di tekkim ini, karena berbagai faktor. Terkadang saya optimis, tapi tak jarang rasa pesimis ini mengahantui. Di sisi lain, Bapak saya menuntut saya terlalu besar sedangkan saya sendiri masih “luntang-luntung” dalam menjalani kuliah ini. 

Saya ingin berbicara dengan Ibu lebih lanjut, mengkonsultasikan semua ini dan bertanya seputar strategi dalam menghadapi ini. Bagi saya, ini masalah dasar untuk langkah saya ke depannya di tekkim. Kalau bisa, saya ingin berkonsultasi langsung dengan Ibu dan mencari ‘kuliah hidup’ dari Ibu … “

Sangat sering saya jumpai di kalangan mahasiswa semester 1, orang-orang yang merasa "salah kamar" (foto dari fascinatingpics.com)

Sangat sering saya jumpai di kalangan mahasiswa semester 1, orang-orang yang merasa “salah kamar” (foto dari fascinatingpics.com)

Jadilah kemudian saya dan si mahasiswa itu, sebut saja namanya Cameron Diaz, membuat janji bertemu. Dia mengingatkan saya pada Cameron Diaz, yang punya daya tarik unik dan “kompleks”, tidak sesederhana daya tarik di kontes putri-putrian yang didefinisikan sebagai berbagai gradasi dari “cantik”.  Di mata saya, Cameron Diaz, baik yang ori maupun yang “KW” ini, sangat menarik karena sense of humornya yang mewarnai personality-nya. Membuatnya khas dan berbeda dengan orang-orang “ordinary”.

Nah kemudian si Cameron Diaz ini pun muncul di kantor saya, tepat pada waktu yang kami sepakati. Sebuah start yang bagus karena saya selalu sangat menghargai orang yang tepat waktu. Eh ternyata Cameron Diaz mengajak temannya. Yang ini kita sebut saja Florence Nightingale. Bener, kesan pertama bertemu si Florence ini adalah “harmless”. Ini adalah tipe anak yang anti konflik, lembut, dan pendiam. Setelah ngobrol beberapa saat, intuisi saya terbukti benar, karena cita-citanya adalah menyelamatkan jiwa manusia.

Sebagaimana diduga, percakapan kami didominasi oleh Cameron Diaz, karena saya masih sambil minum kopi untuk mengumpulkan nyawa yang masih tercerai-berai akibat lembur semalam, sementara Florence memang by nature lebih menyukai senyam-senyum saja menanggapi celotehan temannya.

Cameron Diaz agak shocked karena nilainya semester 1 ini tidak sesuai targetnya. Dia mengaku menjalani semester pertamanya dengan “flat”. Sementara teman-temannya “zing-zing-zing” berpacu dengan waktu, si Cameron Diaz melenggang kangkung di tepian. Yang membuat dia shocked adalah karena ternyata dia bisa merasa shocked melihat hasil yang sebetulnya sudah dia duga sebelumnya. Nah bingung kan … exactly persis seperti itulah perasaan saya mendengarkan penuturannya.

Sistem penilaian yang selama ini digunakan, lebih banyak memberikan rasa khawatir dan tidak percaya diri pada mahasiswa. Karena penilaian itu tidak disertai mekanisme untuk improvement. Penilaian masih merupakan "judgement". Siapa pun, seorang profesor terhebat di dunia pun, akan defensif terhadap judgement. Kemungkinannya cuma ada 2: fight back atau run away, tapi tetap saja tidak ada improvement (foto dari www.worldwildlife.org)

Sistem penilaian yang selama ini digunakan, lebih banyak memberikan rasa khawatir dan tidak percaya diri pada mahasiswa. Karena penilaian itu tidak disertai mekanisme untuk improvement. Penilaian masih merupakan “judgement”. Siapa pun, seorang profesor terhebat di dunia pun, akan defensif terhadap judgement. Kemungkinannya cuma ada 2: fight back atau run away, tapi tetap saja tidak ada improvement (foto dari http://www.worldwildlife.org)

Cameron bilang, “Saya ini cuma bejo, Bu … waktu SMA saya bukan siswa yang menonjol … orang-orang kaget banget saya bisa masuk Teknik Kimia UGM … saya sendiri lebih kaget, saya lebih-lebih banget kagetnya !!!” (saya nyengir membayangkan ekspresi wajah kagetnya). Lanjutnya, “Test psikologi saya gak ada lho Bu yang mengarahkan saya jadi chemical engineer … saya ambil jurusan ini cuma karena disuruh ayah saya. Tadinya saya berpikir ingin masuk psikologi. Sepertinya asyik berinteraksi dengan manusia, mengobservasi, menganalisis …”. Jadi penasaran juga saya, “Memangnya apa kata test psikologi-mu?” Dia menjawab sambil menatap saya dengan mata innocent-nya kelop-kelop lugu, “Katanya saya cocoknya jadi kriminolog, Bu”. Kelop-kelop. Saya juga ikut kelop-kelop beberapa detik sebelum tawa saya pecah tak tertahankan. Bener-bener gak tahan saya membayangkan Cameron Diaz menangani kasus pembunuhan. Setelah kami bertiga puas ketawa, saya makin bingung. Bagaimana saya harus memotivasi seseorang berbakat kriminolog yang nyasar ke teknik kimia karena “paksaan” orang tua? Jadi saya mengalihkan sasaran dulu ke si Florence yang selama ini cuma ketawa-ketiwi menimpali celotehan lucu Cameron Diaz.

Tidak semua orang bisa memotivasi dirinya sendiri, apalagi jika dia bahkan tidak bisa mendefinisikan motivasinya dengan jelas (foto dari oneandonlypgdfb.blogspot.com)

Tidak semua orang bisa memotivasi dirinya sendiri, apalagi jika dia bahkan tidak bisa mendefinisikan motivasinya dengan jelas (foto dari oneandonlypgdfb.blogspot.com)

“Lha kalau kamu masalahnya apa?” Saya berdoa diam-diam, mudah-mudahan anak ini tidak bilang bahwa test psikologinya mengatakan dia berbakat menjadi serial killer … klop deh dengan si Cameron … *dalam konteks yang agak horor* … gila juga pagi-pagi saya dapat kasus sulit begini. Untungnya Florence cuma bilang, “Menurut Ibu, sebaiknya saya ikut tes lagi ke Fakultas Kedokteran atau bertahan saja di teknik kimia?” We lha Ndhuk, this is your life je … mosok takon aku … ? Setelah beberapa menit bercerita, dia menyimpulkan, “Ya saya ini mirip-mirip si Cameron Bu nasibnya, kaget banget tahu-tahu diterima di teknik kimia … saya pengennya jadi dokter, karena saya sukanya berinteraksi dengan manusia.”

Akhirnya ada juga persamaan kedua anak ini, yang secara penampilan dan perilaku kelihatan bumi-langit bedanya. Kata kuncinya adalah “interaksi dengan manusia”. Jadi saya tanya mereka, “Apa kalian pikir profesi teknik kimia itu tidak ada interaksinya dengan manusia?” Si Cameron langsung menanggapi, “Lha itu Bu, galaunya saya itu bukan hanya soal nilai yang mak jleb, tapi juga karena tetangga saya yang kerja di perusahaan minyak itu katanya kerjaannya ngangkat-ngangkat pipa Bu … jadi saya kan membayangkan urusannya nanti sama benda-benda mati semacam itu to Bu?”

Setengah jam berikutnya (thanks banget kepada para mahasiswa saya yang berpartisipasi mensuplai kafein dosis tinggi ke kantor saya) diisi dengan ceramah saya tentang berbagai bidang profesi teknik kimia dengan penekanan khusus pada “profesi ini berurusan dengan benda mati dan benda hidup, khususnya manusia, dengan intensitas yang sama-sama tingginya”.

“Jadi, apa sekarang sudah ada gambaran tentang profesi teknik kimia?” tanya saya karena ekspresi kedua anak ini tidak menunjukkan indikasi penurunan kadar galau. Sebagaimana dugaan kita bersama, Cameron yang sigap merespon, “Oooooo … beneran baru tahu saya Bu … jadi bisa ke mana-mana ya Bu? Menarik sih Bu … tapi saya nggak yakin saya bisa menyelesaikan kuliah dengan baik Bu … gimana kalau nanti gak ada satu pun yang mau nerima saya kerja???“ Saya tidak bisa menahan diri untuk menggodanya, “Coba saja ke kepolisian, mereka pasti seneng banget dapat sarjana teknik kimia untuk jadi penyidik kriminal, sesuai bakatmu”. Dia ketawa cekikikan dan tampaknya lega bahwa bahkan masih ada opsi di mana persaingan dengan sesama lulusan teknik kimia hampir nol 😀

Tapi seriously, saya bilang pada Cameron, bahwa semua orang punya kelebihan dan kekurangan. Kebanyakan orang terlalu terobsesi dengan kekurangannya, sehingga dia lupa bahwa dia punya kelebihan. Mengingat kedua anak tersebut berasal dari SMA-SMA top, dan itu pun mereka merasa masih “belum sehebat yang lain”, saya lalu bertanya pada mereka, “Kalau kamu merasa dirimu penuh kekurangan, bagaimana caramu bisa masuk ke sekolah-sekolah top sebelum UGM ini?”. Cameron Diaz menjawab dengan yakin, “Ya karena bejo saja lah, Bu !!!” Apa iya bejo bisa berulang-ulang berkali-kali? Wah saya harus nanya ibu kalian dulu ngidam apa 😀

Setelah berbagai “petuah bijak” dari saya, akhirnya si Cameron Diaz memutuskan menyusun strategi baru untuk semester keduanya. Dia tampaknya menganggap logika saya masuk akal: kelebihanmu dari teman-temanmu adalah “bejo”-mu itu, sayang kalau kamu sia-siakan kebejoan yang sudah diberikan Allah pada kamu, karena tidak semua orang bisa “bejo”. “Tapi,” tiba-tiba Cameron Diaz teringat sesuatu, “ Saya kan harus terus-terang pada ayah saya kalau IP saya tidak mencapai target. Saya pasti dimarahi, Bu L “. Saya jawab dengan santai, “Apa kamu gak pernah dimarahi sebelumnya?” Dengan cengiran lebar si Cameron menjawab, “Woooooh sering banget, Bu”. Saya ikut nyengir, “So? What’s the problem?”.  Cameron Diaz pun seperti terbangun dari mimpi buruk yang menghantui, “Oh iya ya Bu, kan juga sudah biasa …” Seperti si Kiki bilang, “Kalau dimarahi ya didengarkan saja”. Dan hidup pun berlanjut.

Dalam hidup ini, selalu ada konsekuensi-konsekuensi yang harus dihadapi. Hadapi saja, agar hidup bisa berlanjut dengan lebih menyenangkan. (foto dari nevershushed.com)

Dalam hidup ini, selalu ada konsekuensi-konsekuensi yang harus dihadapi. Hadapi saja, agar hidup bisa berlanjut dengan lebih menyenangkan. (foto dari nevershushed.com)

Tanpa diduga, si Florence nyeletuk, “Saya dibebasin milih tapi kok malah bingung ya”. Saya ragu memberi petuah pada orang yang belum menentukan pilihan, karena saya khawatir nasihat saya “menjerumuskan” dia. Jadi saya katakan pada Florence, sebaiknya coba tes lagi untuk Fakultas Kedokteran. Jika dia diterima, berarti memang di situ jalan hidupnya. Tapi jika gagal, maka nikmati petualanganmu di teknik kimia. Kadang-kadang kita “berprasangka buruk” pada Allah, menuduh Allah tidak mendengarkan doa kita. Padahal, dalam hidup saya ini, saya sering mengalami bahwa “doa yang tidak terkabul” itulah cara Allah memberitahu saya pilihan yang terbaik buat saya. “Kamu jangan sok tahu deh kalau di hadapan Allah”, begitu saya menutup nasihat saya.

Akhirnya saya “mengusir” kedua anak itu karena saya harus rapat. Saat memandang mereka menutup pintu kantor saya, saya bertanya-tanya dalam hati, seberapa jauh saya mempengaruhi pilihan mereka? Jalan mana yang mereka pilih? Banyak sekali mahasiswa yang bersinar sangat terang di Teknik Kimia UGM, sehingga sinar-sinar lembut anak-anak seperti Cameron Diaz dan Florence Nightingale ini tak terlihat. Mereka sendiri memang tidak punya ambisi berebut predikat paling terang seperti bintang-bintang besar itu. Buat mereka, sudah cukup mereka menerangi tepian yang masih gelap, tempat di mana mereka merasa nyaman karena bisa memaknai keberadaan mereka.

Tiba-tiba saya menyadari sesuatu. Sistem pendidikan di Indonesia secara umum, tanpa disengaja mungkin, dirancang untuk bintang-bintang super terang, karena orang-orang super teranglah yang membuat sistem ini. Mereka belum tahu rasanya jadi bintang byar-pet. Padahal populasi bintang-bintang yang biasa-biasa saja terangnya dan kadang-kadang byar pet seperti Cameron dan Florence ini justru paling banyak. Saya merasa bersalah telah ikut andil membuat populasi ini “MERASA TIDAK MAMPU”.  Jika sampai murid merasa tidak mampu, itu artinya sistem pendidikan masih sekedar berfungsi sebagai “screening tool” yang mengkategorikan anak-anak didiknya dalam label-label “terangnya terang benderang terus” atau “terangnya byar-pet” atau “terangnya hopeless korslet melulu”. Pendidikan yang baik, menurut saya, adalah pendidikan yang bisa mengarahkan berbagai level terang ini untuk menemukan spot yang tepat untuk mereka. Sebagaimana saya masang lampu super terang di ruang belajar dan lampu remang-remang di kamar tidur. Saya tidak pernah “menuduh” lampu remang-remang itu jelek, karena ke-remang-remang-annya justru diperlukan untuk membuat saya terlelap dengan cepat dan mendengkur nyaman sepanjang malam. Kalau lampu remang-remang dipasang di kamar belajar, atau sebaliknya lampu 100 watt dipasang di kamar tidur, ya itu namanya mancing-mancing emosi.

Cameron Diaz dan Florence Nightingale, dengan keluguan mereka, telah menginspirasi saya untuk mengubah cara saya membimbing para mahasiswa saya. Selama ini saya mendorong semua lampu, tanpa melihat spec-nya dulu, untuk bisa terpasang di kamar belajar yang menuntut intensitas sinar terang benderang. Akibatnya beberapa lampu malah “kebakar” sebelum sempat menerangi. Tantangan besar buat saya sebagai dosen, untuk bisa membantu mahasiswa-mahasiswa saya menemukan ruang-ruang yang tepat untuk mereka, sesuai dengan intensitas sinar mereka.

Wish me luck 🙂

“No one lights a lamp in order to hide it behind the door: the purpose of light is to create more light, to open people's eyes, to reveal the marvels around.”  ― Paulo Coelho

“No one lights a lamp in order to hide it behind the door: the purpose of light is to create more light, to open people’s eyes, to reveal the marvels around.”
― Paulo Coelho

The Quest for the Lost Art of Teaching – A Diary with My Students

•Januari 31, 2014 • 1 Komentar
Tantangan terbesar untuk seorang pendidik adalah membangun atmosfer yang menyenangkan untuk bersama-sama belajar (Outdoor Class untuk Kuliah Success Skill 2012)

Tantangan terbesar untuk seorang pendidik adalah membangun atmosfer yang menyenangkan untuk bersama-sama belajar (Outdoor Class untuk Kuliah Success Skill 2012)

“The teacher who walks in the shadow of the temple, among his followers, gives not of his wisdom but rather of his faith and his lovingness.
If he is indeed wise he does not bid you enter the house of his wisdom, but rather leads you to the threshold of your own mind.”
― Kahlil GibranThe Prophet

Ide seri baru di blog saya ini muncul dari sebuah keprihatinan tentang pendidikan secara umum, ketika saya melihat bagaimana anak saya dididik di sekolahnya. Kiki duduk di kelas 9 (kelas 3 SMP) ketika saya menuliskan artikel ini. Anak tunggal saya itu punya “tradisi” menceritakan semua yang dia alami seharian saat kami berkumpul di ruang keluarga setelah makan malam, jadi saya ahu betul apa yang terjadi di sekolahnya. Terus-terang saya sangat kecewa dengan guru-guru di sekolah anak saya. Tanpa bermaksud sarkastik, saya merasa guru-guru anak saya itu hanya seperti “tape recorder”. Mereka dapat ilmunya entah dari mana, entah betul atau salah, direkam di benaknya, lalu diputar lagi di kelas, tidak peduli juga anak-anak di depannya excited, bosen, paham, bingung, atau jadi ketakutan karena merasa materinya sulit sekali. Tentunya banyak guru-guru hebat berdedikasi di negeri ini. Saya tidak bermaksud menggeneralisasi. Yang saya ceritakan ini adalah sebuah kasus saja mungkin, yang kebetulan dialami Kiki, dan mempengaruhi emosi saya sebagai emaknya Kiki.

Bimbingan Tugas Prarancangan Pabrik Kimia Semester Ganjil 2013/2014 (progress meeting di hari Sabtu, karena sulit mengumpulkan orang-orang sibuk ini di weekday)

Bimbingan Tugas Prarancangan Pabrik Kimia Semester Ganjil 2013/2014 (progress meeting di hari Sabtu, karena sulit mengumpulkan orang-orang sibuk ini di weekday)

Tapi di sini saya tidak bermaksud memaki-maki karena “salah milih sekolahan” untuk Kiki. Justru cerita-cerita Kiki itu membuat saya introspeksi, bagaimana saya memperlakukan para mahasiswa saya. Seberapa passion saya dalam membimbing mereka? Apakah saya sudah melakukan hal-hal yang seharusnya dilakukan oleh seorang guru yang baik?

Kalau saya tanya si Kiki, “Apa yang kamu pelajari dari Bapak X, Ibu Y dll?” maka Kiki akan menjawab dengan nama mata pelajarannya. Tidak ada kesan lebih dalam daripada sekedar mata pelajaran. Ini yang membuat saya memikirkan situasi saya sendiri. Saya juga seorang “guru”. Saya bertanya-tanya dalam hati, jika saya tanya para mantan mahasiswa saya, apa yang mereka ingat dari saya, apakah mereka juga akan menjawab dengan judul mata kuliah yang saya ampu? Atau lebih parah lagi, mereka akan menjawab, “Saya bahkan tidak ingat kalau Ibu pernah jadi dosen saya” … ? Gawat deh … Tidak perlu membahas benar atau salah, dan kalau salah itu salahnya siapa, yang jelas bukan seperti itu yang saya cita-citakan dalam profesi saya ini.

Tim "Dirty Job" riset perlimbahan ... mudah-mudahan ada yang mereka pelajari selain teknik-teknik mengalahkan bau limbah :)

Tim “Dirty Job” riset perlimbahan … mudah-mudahan ada yang mereka pelajari selain teknik-teknik mengalahkan bau limbah 🙂

Sejak saya menerima SK pegawai negeri sebagai dosen di UGM tahun 1997, saya TIDAK PERNAH mendapatkan mentoring tentang cara mengajar yang baik, terutama dalam konteks universitas. Memang ada beberapa penataran, tapi itu isinya adalah ceramah-ceramah berbagai teori pendidikan yang membuat saya ngantuk setengah mati. Tidak mungkin membangun passion dengan cara seperti itu. Saya perlu mentor untuk membantu saya membangun passion saya di jalur pendidikan ini.

Bersama mahasiswa Kuliah Kerja Nyata Kelurahan Sidoharjo Samigaluh 2012

Bersama mahasiswa Kuliah Kerja Nyata Kelurahan Sidoharjo Samigaluh 2012

Tanpa adanya pihak yang peduli pada passion saya dalam mengajar, maka saya perlu waktu 15 tahun lebih sampai saya bisa menemukan sendiri gaya original saya dalam mendidik para mahasiswa saya. Sebuah proses yang terlalu panjang sebetulnya, yang seharusnya bisa dipersingkat dengan program yang bagus dari institusi. Tapi bukan itu poin tulisan saya. Saya tidak ada maksud mengkritik siapa pun. Tulisan ini justru dimaksudkan untuk mengundang kritik membangun buat saya. Tolong beritahu saya bagaimana saya bisa menjadi lebih baik.

Mahasiswa master tidak saya anggap sebagai "anak didik" lagi. Mereka adalah mitra riset saya (Dodi Satriawan dan Lenny Halim dalam riset attached growth microorganisms)

Mahasiswa master tidak saya anggap sebagai “anak didik” lagi. Mereka adalah mitra riset saya (Dodi Satriawan dan Lenny Halim dalam riset attached growth microorganisms)

Jadi begitulah sejarah yang mendorong lahirnya seri ini. Pendidikan adalah salah satu pilar Tri Dharma Pendidikan Tinggi di samping riset dan pengabdian masyarakat. Saya sudah banyak bercerita tentang riset dan pengabdian masyarakat di blog saya ini, tapi belum banyak bercerita tentang aspek pendidikannya. Bukan karena saya tidak mengganggap penting aspek pendidikannya, justru sebaliknya! Saya tidak banyak bercerta karena saya sendiri masih bingung. Sekarang saya akan lebih banyak bercerita. Bukan karena saya merasa sudah pakar dalam hal ini. Tapi karena terinspirasi oleh sebuah peribahasa Afrika yang dijadikan judul buku Hillary Clinton: “It takes a village to teach a child”.

Di Teknik Kimia UGM, dosen memiliki 2 macam “tugas mendidik”, yaitu mengajar mata kuliah tertentu di kelas dan membimbing mahasiswa dalam tugas-tugas independen mereka, yaitu penelitian, kuliah kerja nyata, kerja praktek, dan tugas prarancangan pabrik kimia (yang setara dengan “skripsi” di jurusan lain). Satu lagi sebagai dosen pembimbing akademik, yang mengawal progress mahasiswa sejak semester 1 dampai lulus, semacam induk semang mahasiswa di kampus. Ada banyak instrumen “penjaminan mutu” yang dimaksudkan untuk memastikan setiap dosen melakukan tugas dengan sebaik-baiknya. Universitas Gadjah Mada adalah salah satu acuan terpercaya di Indonesia dalam hal instrumentasi penjaminan mutu ini. Banyak dosen-dosen UGM menjadi narasumber/konsultan di universitas-universitas lain untuk membangun sistem penjaminan mutu di sana. Saya pun berusaha taat dengan instrumen ini karena saya meyakini banyak kebaikan yang dihasilkan oleh sistem ini. Tapi bukan itu yang ingin saya ceritakan di sini. Kalau soal itu sih bisa dibaca di dokumen-dokumen akreditasi-nya Teknik Kimia UGM. Saya ingin menceritakan sisi-sisi personal dalam menjalani panduan-panduan jaminan kualitas itu. Sisi manusia saya sebagai “guru”, bukan sisi “mekanis” saya dalam berusaha taat pada aturan-aturan dalam sebuah sistem.

Mahasiswa juga manusia (Orientasi Mahasiswa baru 2012)

Mahasiswa juga manusia (Orientasi Mahasiswa baru 2012)

Di lain pihak, saya juga ingin menceritakan sisi-sisi manusia para mahasiswa saya. Sebagai guru, terus-terang, saya sering memperlakukan mereka seperti sebuah tangki mobil kosong, yang saya isi dengan bahan bakar. Bener-bener seperti ngisi bensin di POM. Mahasiswa datang (tentunya setiap awal semester mereka sudah membayar sesuai “literan” yang dia inginkan), lalu saya bayangkan diri saya seperti mbak-mbak berbaju merah di POM bensin itu, “Mulai dari nol yaaaaaaaaaaa …” sambil tersenyum manis. Lalu, “Sudah yaaaaa … 150 ribu … pas yaaaaa …. Terima kasiiiiiih, selamat jalaaaaaaan, semoga selamat sampai di tujuaaaaaan”, lagi-lagi dengan senyum semanis madu. Karena SOP-nya harus pakai senyuman, otherwise potong gaji. Lalu si mahasiswa, dengan tangki yang sudah terisi penuh, meluncur pergi. Apa jaminannya bahwa dia akan selamat dalam perjalanannya? Tidak ada. Karena saya hanya mengisi tangki bensinnya, tanpa mengajarkan cara mengemudi yang aman. Saya juga tidak memberikan tips-tips untuk menghemat bensinnya. Jadi mungkin saja, dia tersesat ketika mobilnya kehabisan bensin di tengah hutan dan dia tidak punya “sense of direction”. Saya tidak mengajarkan survival guide kepada mereka, saya hanya mbak-mbak berbaju merah yang mengisi tangki bensin mereka.

Astaga …

Yang mahasiswa sering lupa juga adalah: dosen juga manusia. Walaupun seringnya "jaim" kami ini punya perasaan juga, punya "keanehan-keanehan" yang mengharapkan pengertian, dan menyimpan doa-doa baik untuk kesuksesan para mahasiswa kami (Rapat Kerja Dosen di Kaliurang 2012)

Yang mahasiswa sering lupa juga adalah: dosen juga manusia. Walaupun seringnya “jaim” kami ini punya perasaan juga, punya “keanehan-keanehan” yang mengharapkan pengertian, dan menyimpan doa-doa baik untuk kesuksesan para mahasiswa kami (Rapat Kerja Dosen di Kaliurang 2012)

Anyway … karena perasaan seperti itulah saya jadi punya keinginan mengeksplorasi sisi-sisi “humanisme” dalam profesi saya sebagai dosen, dan mengamati para mahasiswa bimbingan saya tidak hanya dari sisi scientific-nya saja, tetapi juga dari sisi kemanusiaan mereka. Dalam seri “The Quest for the Lost Art of Teaching” inilah saya akan berbagi cerita tentang petualangan ilmiah membimbing mahasiswa.

Mudah-mudahan setelah introductory ini saya berhasil sesuai rencana menerbitkan satu tulisan per bulan tentang berbagai pembimbingan yang saya lakukan.

“Education is the kindling of a flame, not the filling of a vessel.”
― Socrates

2013 in review

•Desember 31, 2013 • Tinggalkan sebuah Komentar

The WordPress.com stats helper monkeys prepared a 2013 annual report for this blog.

Here’s an excerpt:

A New York City subway train holds 1,200 people. This blog was viewed about 6,900 times in 2013. If it were a NYC subway train, it would take about 6 trips to carry that many people.

Click here to see the complete report.